100 Langkah Penyempurna Iman

Mungkin kita sering berpikir bahwa iman kita sudah cukup kuat karena kita sudah berpegang teguh pada ajaran Allah dan Rasul-Nya. Namun, tahukah bahwa sesungguhnya iman kita belumlah sempurna? Berikut adalah 100 langkah untuk menyempurnakan iman kita :

01. Bersyukur apabila mendapat nikmat;

02. Bersabar apabila mendapat kesulitan;

03. Tawakal apabila membuat perancangan;

04. Ikhlas dalam segala amal perbuatan;

05. Jangan membiarkan hati tenggelam dalam kesedihan;

06. Jangan menyesal atas sesuatu kegagalan;

07. Jangan putus asa dalam menghadapi kesulitan;

08. Jangan cemburu dengan kekayaan orang;

09. Jangan hasad dan iri hati di atas kejayaan orang;

10. Jangan sombong kalau memperolehi kejayaan;

11. Jangan tamak kepada harta;

12. Jangan terlalu ambitious akan sesuatu kedudukan;

13. Jangan hancur kerana kezaliman;

14. Jangan goyah kerana fitnah;

15. Jangan berkeinginan terlalu tinggi yang melebihi kemampuan diri.

16. Jangan campuri harta dengan harta yang haram;

17. Jangan sakiti ayah dan ibu;

18. Jangan usir orang yang meminta-minta;

19. Jangan sakiti anak yatim;

20. Jauhkan diri daripada dosa-dosa yang besar;

21. Jangan membiasakan diri melakukan dosa-dosa kecil;

22. Perbanyakkan berkunjung ke rumah Allah (masjid);

23. Lakukan solat dengan ikhlas dan khusyu’;

24. Lakukan solat fardhu di awal waktu, berjamaah di masjid;

25. Biasakan solat malam;

26. Perbanyakkan zikir dan do’a kepada Allah;

27. Lakukan puasa wajib dan puasa sunat;

28. Sayangi dan santuni fakir miskin;

29. Jangan ada rasa takut kecuali hanya kepada Allah;

30. Jangan marah berlebih-lebihan;

31. Cintailah seseorang dengan tidak berlebih-lebihan;

32. Bersatulah kerana Allah dan berpisahlah kerana Allah;

33. Berlatihlah mengawal fikiran;

34. Penuhi janji apabila telah diikrarkan dan mintalah maaf apabila tidak dapat dipenuhi kerana sesuatu sebab ;

35. Jangan mempunyai musuh, kecuali denganiblis/syaitan;

36. Jangan percaya ramalan manusia;

37. Jangan terlalu takut miskin;

38. Hormatilah setiap orang;

39. Jangan terlalu takut kepada manusia;

40. Jangan sombong, takabur dan besar kepala;

42. Berlakulah adil dalam segala urusan;

43. Biasakan istighfar dan taubat kepada Allah;

44. Bersihkan rumah dari patung-patung berhala;

45. Hiasi rumah dengan bacaan Al-Quran;

46. Perbanyakkan silaturrahim;

47. Tutup aurat sesuai dengan petunjuk Islam;

48. Bicaralah secukupnya;

49. Beristeri/bersuami kalau sudah siap segala-galanya;

50. Hargai waktu, disiplin waktu dan manfaatkan waktu;

51. Biasakan hidup bersih, tertib dan teratur;

52. Jauhkan diri dari penyakit-penyakit batin;

53. Sediakan waktu untuk bersama dengan keluarga;

54. Makanlah secukupnya, tidak kekurangan dan tidak berlebihan;

55. Hormatilah guru dan ulama;

56. Sering berselawat ke atas nabi;

57. Cintai keluarga Nabi saw;

58. Jangan terlalu banyak berhutang;

59. Jangan terlalu mudah berjanji;

60. Selalu ingat akan saat kematian dan sedar bahawa kehidupan dunia adalah sementara;

61. Jauhkan diri dari perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat seperti mengucapkan ungkapan yang tidak berguna;

62. Bergaul lah dengan orang-orang soleh;

63. Sering bangun di penghujung malam, berdoa dan beristighfar;

64. Lakukan ibadah haji dan umrah apabila sudah mampu;

65. Maafkan orang lain yang berbuat salah kepada kita;

66. Jangan berdendam dan jangan ada keinginan membalas kejahatan dengan kejahatan lagi;

67. Jangan membenci seseorang kerana fahaman dan pendiriannya;

68. Jangan benci kepada orang yang membenci kita;

69. Berlatih untuk berterus-terang dalam menentukan sesuatu pilihan

70. Ringankan beban orang lain dan tolonglah mereka yang mendapatkan kesulitan.

71. Jangan melukai hati orang lain;

72. Jangan membiasakan berkata dusta;

73. Berlakulah adil, walaupun kita sendiri akan mendapatkan kerugian;

74. Jagalah amanah dengan penuh tanggung jawab;

75. Laksanakan segala tugas dengan penuh keikhlasan dan kesungguhan;

76. Hormati orang lain yang lebih tua dari kita;

77. Jangan membuka aib orang lain;

78. Lihatlah orang yang lebih miskin daripada kita;

79. Ambilah pengajaran dari pengalaman orang-orang arif dan bijaksana;

80. Sediakan waktu untuk merenung apa-apa yang sudah dilakukan;

81. Jangan bersedih kerana miskin dan jangan sombong kerana kaya;

82. Jadilah manusia yang selalu berbakti kepada agama, bangsa dan negara;

83. Kenali kekurangan diri dan kenali pula kelebihan orang lain;

84. Jangan membuat orang lain menderita dan sengsara;

85. Berkatalah yang baik-baik atau jangan berkata apa-apa;

86. Hargai pemberian orang;

87. Jangan habiskan waktu untuk hiburan dan kesenangan;

88. Akrablah dengan setiap orang, walaupun yang bersangkutan tidak menyenangkan.

89. Sediakan waktu untuk berolahraga yang sesuai dengan batas-batas agama dan keadaan diri kita;

90. Jangan berbuat sesuatu yang boleh menyebabkan fizikal atau mental kita terganggu;

91. Ikutilah nasihat orang-orang yang arif dan bijaksana;

92. Pandai-pandailah untuk melupakan kesalahan orang dan pandai-pandailah untuk melupakan jasa kita;

93. Jangan berbuat sesuatu yang menyebabkan orang lain terganggu dan jangan berkata sesuatu yang dapat menyebabkan orang lain terhina;

94. Jangan cepat percaya kepada berita buruk berkaitan dengan teman kita sebelum dipastikan kebenarannya;

95. Jangan menunda-nunda pelaksanaan tugas dan kewajiban;

96. Sambutlah huluran tangan setiap orang (muhrim) dengan penuh keakraban dan keramahan dan tidak berlebihan;

97. Jangan memaksa diri untuk melakukan sesuatu yang diluar kemampuan diri;

98. Waspadalah akan setiap ujian, dugaan dan cabaran. Jangan lari dari kenyataan kehidupan;

99. Yakinlah bahawa setiap kebajikan akan melahirkan kebaikan dan setiap kejahatan akan melahirkan kerosakan;

100. Jangan berjaya di atas penderitaan orang dan jangan kaya dengan memiskinkan orang;

Demikian. Semoga bermanfaat dan kita dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Amin…🙂

Allah

3 Comments

  1. Adi said,

    17 June 2010 at 03:28

    Mantaph, ijin copy buat arsip pribadi😀 salam kenal. .

  2. diana said,

    12 June 2011 at 07:03

    Jangan mempunyai musuh; berdendam benci kepada orang yang membenci kita; membuat orang lain menderita dan sengsara, membenci seseorang kerana fahaman dan pendiriannya = susaah kayaknya hampir ga mungkin o_0

    • 16 June 2011 at 21:06

      Mungkin karena itulah disebut ‘menyempurnakan’ iman. Untuk mencapai sempurna kan juga mustahil karena sempurna itu hanya milik Allah SWT🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: